Cerpen – Bingkisan Untuk Mantan Pacar

“Jeng, gimana menurut Lu film tadi?” kata Susi pada Ajeng.
“Ah, biasa aja, Sus. Gue lebih suka film horror daripada film cinta-cintaan kayak tadi. Ih, nggak penting banget deh.”
“Ah Lu, Jeng. Jangan naïf lho. Lu sih jomblo, makannya nggak tahu gimana rasanya jatuh cinta.”
“Bodo amat.”
Ajeng dan Susi baru saja selesai nonton film di bioskop. Ketika sedang berjalan menuju parkiran, tiba-tiba …
“Sus, kita makan dulu yuk. Gue laper banget,” bujuk Ajeng.
“Lah, bukannya Lu udah makan popcorn banyak banget. Bagianku aja Lu makan. Perut Lu karet atau apa sih?” jawab Susi kesel.
“Jangan gitu dong, Sus. Emang Lu mau ngangkat Gue kalau nanti Gue pingsan di jalan, nggak ‘kan?

Cerpen – Bingkisan Untuk Mantan Pacar
Cerpen – Bingkisan Untuk Mantan Pacar

Susi pun mengalah. Mereka mampir ke sebuah restaurant yang berada di samping bioskop. Susi dan Ajeng menjadi dekat setelah Ajeng dan keluarganya pindah ke kontrakan persis di depan rumah Susi tiga bulan yang lalu. Persahabatan mereka memang belum cukup lama, namun mereka sudah seperti keluarga. Tidak adalagi rasa canggung diantara keduanya.

Bahkan candaan dengan cara menghina pun bagi mereka sudah biasa.

“Jeng, Lu tau nggak kalau si Lita itu udah punya anak?” kata Ajeng sambil makan nasi goreng.
“Tau lah. Lu tau sendiri ‘kan kalau gosip di kampus itu cepet banget merembetnya,” jawab Ajeng sedikit kesal.
“Jadi bener, kalau si Lita hamil karena si Doni, mantan pacar Lu?”
“Ya gitu deh,” jawab Ajeng sewot.
“Woi, biasa aja deh tuh muka. Sewot banget. Lu masih cinta sama si Doni?” tanya Susi sambil ketawa.
“Cinta dari mana? Dari Hongkong? Enggaklah. Ngapain cinta sama orang kayak dia, yang ada malah Gue benci sama dia. Sekarang Gue bersyukur karena dulu udah putuisn dia. Kalau enggak … Ih amit-amit deh. Sus, mending kamu putusin aja deh si Andre?” ujar Ajeng.
“Lah kenapa? Kok malah nyindir Gue. Tenang aja, Jeng. Gue sama Andre nggak bakalan sampe kayak gitu. Andre ‘kan baik orangnya.”
“Tapi tetep Lu kudu ati-ati.”
“Iya-iya. Dasar bawel Lu. Udah. Lu habisin aja nasi gorengnya.”

Setelah makan, mereka pun pulang. Setibanya di rumah, Ajeng cerita soal Lita dan mantan pacarnya, Doni, pada ibunya yang berada di dapur. Dia disaranin untuk tetap bersikap baik pada mereka apalagi pada Lita. Tidak ada alasan untuk Ajeng untuk membenci mereka.

Walaupun Doni pernah menyakitinya, namun memaafkan adalah cara yang terbaik dalam sebuah hubungan.

“Lalu apa yang harus aku lakukan, Bu?” tanya Ajeng pada Ibunya yang sedang menggoreng ikan kesukaan Ajeng.
“Emh, Ibu juga nggak tahu. Begini aja. Gimana kalau kamu belikan baju untuk bayi mereka?”
“Kira-kira dimana ya, Bu, Ajeng bisa beli bajunya?
“Banyak. Coba besok kamu ajak si Susi ke supermarket di seberang jalan sana.”
“Iya deh, mumpung besok hari Minggu, aku akan ajak Susi. Semoga aja dia mau ya, Bu.”
Keesokkan harinya setelah Ajeng dan Susi lari pagi, tanpa mengganti baju terlebih dahulu, mereka pergi ke supermarket.
“Gimana, udah ketemu nggak yang cocok?” tanya Susi pada Ajeng yang sudah mulai bosan.
“Bentar, Sus. Dikit lagi. Tapi kok belum nemu ya yang cocok. Gue mulai capek, Sus, milih-milih kayak gini,” keluh Ajeng.
“Lah apalagi Gue, Jeng. Kaki Gue udah pegel nih. Kenapa sih Lu nggak coba cari di online shop aja? ‘Kan praktis. Lu nggak usah cari manual kayak gini. Lu tinggal lihat gambar- gambarnya di handphone Lu. Simple ‘kan,” saran Susi pada Ajeng sambil menyerahkan smartphone barunya.
“Lu bener juga yah. Idih, mentang-mentang smartphone Lu anyar. Sorry ya, paket data Gue lebih banyak daripada Lu.”
“Udah, cepetan ketik alamat webnya: www.ayobelanjabaju.com.”
Ajeng pun mulai asik melihat berbagai model baju bayi di website tersebut. Dia pun memilih Jumper Kutung Baby Cute Animals karena selain harganya yang terjangkau, katanya bahannya juga lembut, hangat di tubuh, nyaman dipakai, dan elastis. Ajeng langsung memesannya.
“Gue udah pesen yang ini, Sus. Gimana menurut Lu?” ujar Ajeng sambil menunjukkan gambar baju tersebut.
“Bagus banget, Jeng. Gue nggak salah nyaranin online shop ke Lu ‘kan?” jawab Susi sambil tersenyum puas.
“Makasih Susi Cantik.”

Setelah itu mereka buru-buru pulang karena mereka malu banyak orang yang memperhatikan penampilan mereka yang masih mengenakan baju olahraga. Beberapa hari kemudian, sebuah paket baju pun datang. Ajeng membukanya dan langsung menelpon Susi untuk menemaninya pergi kerumah Lita yang jaraknya lumayan jauh dari perum mereka.

“Permisi, apakah ada orang di rumah?” kata Susi ketika sampai di rumah Lita. Beberapa kali Ajeng dan Susi mengetuk pintu namun tetap tidak ada yang menjawab. Ketika mereka melangkahkan kaki untuk pulang, tiba-tiba seorang perempuan dengan bayi dipangkuannya keluar dan menyapa mereka. Ternyata dia adalah Lita dan disusul dengan seorang laki-laki dibelakangnya. Dia adalah Doni, suami Lita dan sekaligus mantan pacarnya Ajeng.

“Susi, Ajeng?” sapa Lita dengan sedikit kaget.
“Hai Lit, Don. Apa kabar?” kata Ajeng.
Lita pun mengajak mereka masuk ke dalam rumah. Dia senang sekali karena Ajeng dan Susi mau menemui mereka.
“Kalian mau minum apa?” tanya Doni pada Ajeng dan Susi.
“Apa aja deh Don, yang penting rasa jeruk,” jawab Susi sekenanya.
“Lah, Lu bilang aja, mau es jeruk, susah amat,” sindir Ajeng yang membuat semua orang tertawa.
Ajeng pun menyerahkan sebuah bingkisan yang berisi baju bayi pada Lita. Lita mengucapkan terimakasih pada Ajeng karena sudah mau menemuinya. Beberapa saat kemudian, Doni datang dengan minumannya. Dia mengajak Ajeng ke luar rumah sebentar.
“Jeng, Gue mau ngomong sesuatu sama Lu,” kata Doni.
“Iya Don, ada apa? Santailah Don, serius amat.”
“Maafin Gue ya Jeng, dulu Gue pernah menduain Lu,” ujar Doni dengan wajah tertunduk.
“Ya ampun Don, udahlah. Mungkin jodoh Lu memang Lita. Gue udah maafin Lu. Maafin Gue juga ya Don. Yu, kita masuk lagi, Gue nggak enak sama istri Lu.”

Doni dan Ajeng pun masuk kembali ke dalam rumah. Tidak ada kebencian sedikit pun yang tergambar di wajah Ajeng. Dia sudah mengikhlaskan semuanya. Dia percaya semua hal yang terjadi di dalam hidupnya sudah digariskan oleh Tuhan

Cerpen - SI RATU TRENDI

Nama Gue Sussan, sekarang Gue lagi sibuk-sibuknya nyusun skripsi di salah satu Perguruan Tinggi Negeri di Surabaya. Gue masih bingung sama sikap temen-temen Gue, mereka mendadak baik dan so deket sama Gue. Malah mereka sering panggil Gue “Si Ratu Trendi”. Ratu apaan coba? Padahal dulunya mereka sering ejek Gue kalau Gue itu sepupunya Betti Lapea. Ya, Gue akuin sendiri sih kalau Gue yang dulu sering pakai kacamata bulet yang super tebal dan cuek sama penampilan. Yah, itulah Gue di masa lalu. Kalau lagi sendiri, pasti Gue ketawa-ketawa gak jelas. Ngetawain masa kelamnya Gue. Bagaimanapun itu dulu, sekarang Gue udah move on. “Si Ratu Trendi?” Kok bisa-bisanya Gue dipanggil seperti itu.

SI RATU TRENDI
SI RATU TRENDI
                                                                                            

Suatu hari ketika Sussan tengah berjalan, secara tidak sengaja dia bertabrakkan sengan seorang cewek cantik yang menjadi primadona di kampus.
“Hei, Cupu, kalau jalan liat ke depan, bukannya liat ke bawah! Emang di bawah ada apa, heeuuh?? Mata empat Lu itu gunain dong!” kata Cindy sambil menunjuk ke mata Sussan.
“Udah lah Cin. Cabut aja yu! Ngapain berantem sama si Cupu? Nggak level tau,” tambah Laura teman se-gengnya Cindy.
Sussan tidak melawan ejekkan serta hinaan mereka, dia hanya diam. Wajahnya terus menunduk, dia terlalu takut menatap wajah Cindy dan Laura yang menjadi pujaan semua cowok di kampus. Tiba-tiba seseorang datang …
“Cindy, Laura, apa yang udah kalian lakuin pada Sussan? Apa kalian nggak puas terus-terusan ngejek dan ngehina orang?” tanya Galih kesal.
“Cin, ternyata ada pahlawan kesiangan nih,” ujar Laura.
“Hahaha, pahlawan kesiangan yang lupa bawa topengnya. Lih, Lu tanya aja sama si Cupu ini! Dia udah nabrak Gue. Kalau lu nggak mau tanya, biar Gue aja. Hei Cupu, tadi sengaja ’kan Lu nabrak Gue? Bener ‘kan? Kata Cindy sambil mendorong Sussan.
“Cindy, Lu apa-apaan sih?? Jaga tuh sikap Lu. Sussan, Lu nggak apa-apa ‘kan?” kata Galih sambil memapang Sussan pergi jauh dari Cindy dan Laura.
“Huuuuu, dasar cemen,” teriak Cindy.
Galih merupakan cowok satu-satunya di kampus yang tidak menyukai Cindy dan Laura. Dia tahu bahwa kecantikan seseorang tidak hanya dilihat pada fisik dan penampilannya saja, namun pada sikap dan hatinya juga. Dia pun diam-diam menyukai Sussan. Dia melihat kecatikan Sussan dari dalam, Sussan pun sangat cerdas dan sering dipercaya dosen untuk membantu riset mereka.
“Lih, makasih ya. Udah berkali-kali Lu bela Gue dari sikap mereka,” ungkap Sussan sesampainya di kelas.
“Lu nggak kenapa-kenapa ‘kan?” tanya Galih khawatir.
“Gue baik-baik aja, Lih.”
“Syukurlah. San, saran Gue, kalau mereka ngejek dan menghina Lu lagi, Lu balas. Kalau Lu terus-terusan diam kayak tadi, mereka bakal ngelakuin itu terus ke Lu.”
“Enggaklah, Lih. Gue nggak mau cruel. Nanti juga mereka bakal bosen sendiri.”
“Bosen gimana, San? Orang kayak mereka itu nggak bakalan bosen. Mereka memang so cantik banget. Gue benci sama mereka, San.”
“Husssshhh, Galih! Kok Lu yang malah benci. Udahlah, pasti nanti mereka berhenti sendiri kok,” ujar Sussan optimis sambil menepuk bahu Galih.
“Ngomong-ngomong, Lu malam Minggu mau kemana? Jalan yu!” ajak Galih malu-malu.
“Jalan kemana, Lih?” tanya Sussan penasaran.
“Gimana kalau kita ke cafe aja?”
“Oke, Gue setuju. Tapi jangan malem-malem ya pulangnya! Gue harus cari referensi buat risetnya Pak Burhan.”
“Wow, Lu emang amazing girl, San. Gue makin suka sama Lu,” kata Galih di dalam hatinya.
Malam Minggu pun tiba, Galih memarkir mobilnya di pekarangan rumah Sussan dan langsung mengetuk pintu.
“Hai Sussan, Lu udah siap?” sapa Galih ketika Sussan membuka pintu.
“Iya Lih, Gue udah siap. Kita langsung berangkat aja yu! Hei, Lih, kenapa Lu bengong? Emang ada yang salah dengan penampilan Gue?
“San, Gue bener-bener kagum sama Lu. Malam ini Lu cantik banget. Penampilan Lu yang sekarang beda sama Lu yang di kampus,” puji Galih.
“Jangan gitu, Lih. Gue jadi malu.”
“Ini buat Lu, San. Pakai sekarang ya!” kata Galih sambil menyerahkan sebuah bingkisan.
Dia sangat kaget, dilihatnya tas, sepatu high heels, jam fashion, dompet kulit, dan sebuah kacamata anti uv dibungkusan tersebut.
“Lih darimana Lu beli semua ini? Bagus banget. Malah terlalu bagus buat Gue,” kata Sussan.
“Gue sengaja beli ini biar Lu keliatan matching. Lu suka nggak?”
“Lu belum jawab pertanyaan Gue. Darimana Lu beli semua barang trendi ini? Lu pasti susah banget nyari yang satu warna kayak gini.”
“Dari online shop, San, ayobelanjabaju.com. Nggak dong, San, itu Paket Tas 5 in On 1 New Delia Red.”
Setelah Susan memakainya, mereka pun langsung naik mobil menuju cafe. Disana Galih mengungkapkan rasa cintanya pada Sussan. Sussan pun menerima Galih. Galih sempat meng-upload foto kekasih barunya itu ke akun instagramnya dan banyak teman kampusnya yang comment, termasuk Cindy dan Laura. Mereka tidak percaya bahwa si Cupu sekarang jadi si Trendi dan jadi pujaan cowok kampus.
Setelah kencan pertama itu, Gue sering pesen baju dan accessories di ayobelanjabaju.com. Gue nggak hanya jatuh cinta sama Galih tapi Gue jatuh cinta sama semua produk di ayobelanjabaju.com, produk-produk yang trendi dan kualitas tinggi. Gara-gara ayobelanjabaju.com itulah Gue dijuluki “Si Ratu Trendi”. Kali ini pun Gue lagi pilih-pilih baju couple buat Gue sama kekasih Gue, Galih. Gue mau kasih baju terebut di hari ulang tahunnya dua hari lagi.

Cerpen Terpopuler – Janji harus ditepati


Hujan turun sore itu. Aromanya khasnya menyengat karena dari pagi cuaca panas. Rizma sedang duduk di meja belajar di pojok kamarnya. Dia bisa melihat tetesan hujan yang membasahi pot-pot bunga di luar kamarnya. Dia juga melakukan ritual setiap kali hujan yaitu menuliskan namanyaa di jendela yang basah terkena tampias hujan.

Cerpen Terpopuler - Janji harus ditepati
Cerpen Terpopuler – Janji harus ditepati



“Galang Pratama,” itulah uang ditulis Rizma.

Sambil mengamati tulisan dan menghirup aroma hujan, Rizma mulai mengingat sosok Galang. Cowok bertubuh kecil dan tinggi yang selalu dia puja-puja secara diam-diam. Dia masih ingat benar aroma Galang setiap kali lewat di depan Rizma. Sepertinya setiap orang selalu punya nama yang datang bersama hujan.

Sudah hampir satu bulan Rizma tidak bisa bertemu Galang. Rizma sudah pulang ke rumah sedangkan Galang ada di Jogja. Rizma sudah lulus kuliah sedangkan Galang masih satu semester lagi. Ada sesak dan nyeri setiap kali Rizma mengingat Galang. Terbesit secuil penyesalan karena tidak mengungkapkan. Padahal Rizma sudah menyimpan semuanya selama tiga tahun. Galang tidak paham dan Rizma tidak berani memulai. Keduanya hanya saling menyapa seperti layaknya teman kuliah. Tidak ada yang istimewa, padahal bagi Rizma Galang adalah segala-galanya.
Hujan sore itu entah membawa roh apa, tiba-tiba Rizma memiliki ide. Dia bertekad untuk segera menemukan pekerjaan. Dia tidak ingin terlalu lama menjadi pengangguran. Dia akhirnya bangun dari lamunan tentang Galang. Rizma mulai mencari pekerjaan di internet dan menemukan beberapa yang menarik. Dia akhirnya menulis lamaran pekerjaan. Satu di antaranya ditujukan untuk sebuah perusahaan yang ada di kampung halaman Galang, Semarang.
Rizma sangat berharap bisa diterima di perusahaan itu. Entah dengan alasan apa, dia sendiri tidak tahu.
“Kalau gue diterima di XZY, gue bakal pakai gaji pertama gue buat beliin kado untuk Galang,” kata Rizma pada dirinya sendiri.
Tentu itu jadi sebuah janji yang sangat menantang bagi Rizma. Akan sangat aneh ketika dia tiba-tiba memberikan kado ke Galang yang bukan siapa-siapanya. Entah kenapa, Rizma nekat menulis nazar itu. Tak berselang lama, ada balasan dari XZY. Rizma diundang untuk mengikuti psikotes. Tentu saja Rizma sangat antusias. Setelah tes itu, Rizma kembali mendapat email untuk mengikuti tes wawancara. Hingga akhirnya tes kesehatan. Semuanya lolos. Rizma diterima di perusahaan yang lokasinya di kampung halaman Galang.
Dia juga masih ingat benar akan janjinya. Rizma benar-benar membelikan kado untuk Galang. Dia membeli kemeja denim pria cool stev di ayobelanjabaju.com. Rizma sudah lama sekali ingin melihat Galang memakai kemeja denim lengan pendek. Selama ini Galang selalu memakai kemeja kotak-kotak atau kaus warna hitam.
Rizma sudah membayangkan Galang akan terlihat makin ganteng dan keren dengan baju denim pilihannya. Baju itu sampai di Semarang beberapa hari setelah dipesan. Saat sudah sampai, Rizma baru sadar satu hal. Dia tidak tahu alamat Galang. Lalu, kemana baju itu harus dikirim? Setelah berfikir dan mengumpulkan keberanian akhirnya Rizma menghubungi Doni, teman dekat Galang.
Untungnya Doni tidak banyak tanya. Dengan cepat Rizma bisa mendapatkan alamat kos Galang di Jogja. Setelah mengirim kemeja denim itu, Rizma dihantui ketakutan yang luar biasa. Dia bingung harus jawab apa kalau Galang bertanya untuk apa kado itu. Rizma takut Galang akan menolak atau justru kemeja itu akan diberikan ke orang lain. Ada berbagai macam pikiran negatif menggelayut di pikiran Rizma. Suatu sore, ponsel Rizma berbunyi. Ada pesan masuk.
“Lu ngapain ngirim baju buat gue?”
Rizma langsung pucat saat membaca pesan dari Galang itu. Rizma membacanya berkali-kali. Pesan itu didiamkan hingga satu jam.
“Nggak papa. Itu nazar,”balas Rizma.
“Nazar?”
“Iya… Gue bikin janji kalau diterima kerja di XZY, gue bakal ngasih lu kado,”jawab Rizma.
“Ha? Kenapa?”
“Karena lu istimewa.”
Setelah mengirim pesan itu, Rizma mematikan paket data ponselnya. Dia tidak siap membaca balasan dari Galang. Tengah malam, Rizma baru berani menghidupkan ponselnya. Jantungnya seperti mau copot. Setelah ditunggu, tidak ada pesan dari Galang. Apa yang dibayangkan Rizma tidak terjadi. Dia bingung harus senang atau sedih. Rizma benar-benar tidak tahu. Seminggu setelah kejadian itu, Galang tidak pernah memberi jawaban. Rizma berfikir Galang illfeel.
“Bodo amatlah, yang penting gue memenuhi nazar gue,” kata Rizma menghibur diri.
Rizma berusaha untuk tidak memikirkan Galang lagi. Tapi itu semua gagal total.
“Riz, ada yang nyari lu tuh di bawah,” ungkap Melia.
“Siapa?”
“Nggak tahu. Temuin aja. Lu sekalian pulang juga kan?”
“Iya, gue balik dulu ya. Selamat malam Mingguan di kantor,” ungkap Rizma.
Setelah sampai di lantai bawah betapa terkejutnya Rizma. Ada Galang di sana. Dia memakai denim yang diberikan Rizma.
“Kok lu?” ujar Rizma.
“Udah… Motor tinggal dulu sini aja. Ikut gue dan nggak usah banyak protes,” kata Galang.
Rizma yang masih shock hanya diam dan menurut saja. Sore itu Rizma seperti terkena hipnotis. Dia menuruti setiap omongan Galang. Setelah perjalanan yang cukup panjang, akhirnya mereka sampai di sebuah cafe yang sangat romantis. Suasannya tenang dan sejuk. Galang meminta Rizma untuk duduk. Rizma hanya menurut.
Setelah itu Galang pergi. Dia menuju sebuah panggung yang ada di cafe itu. Dia mencari sesuatu. Setelah beberapa saat, ternyata Galang menyanyikan sebuah lagu. Galang menyanyikan lagu berjudul The One milik Kodaline. Itu adalah band favorit Galang dan Rizma.
“Lagu tadi gue persembahkan untuk seseorang cewek yang nggak takut untuk memulai,” ungkap Galang.
Dia lalu datang menghampiri Rizma yang masih speechless. Galang memegang tangan Rizma yang gemetar.
“Will you be my one and only?”tanya Galang.
Rizma tersenyum manis. Dia mencubit Galang.

Cerpen terpopuler - Mantanku Tukang Copas


Citra dan Zydane adalah pasangan super gokil. Berbeda dengan pasangan muda lainnya yang sering nonton dan nongrong berdua di tempat romantis, pasangan ini malah lebih sering melakukan hal-hal konyol. Keduanya saling bersaing untuk melakukan hal-hal gila. Cita dan Zydane kadang menonton sendiri-sendiri saat tidak ada jadwalyang pas. Keduanya lalu bersaing siapa yang lebih dulu menonton. Tak jarang Citra dan Zydane makan sendirian seperti jomblo yang nggak pernah dilirik orang.

mantan-pacar

Meski begitu, pasangan ini bisa romantis juga. Keduanya sudah memiliki puluhan kaus dan kemeja couple yang dibeli di ayobelanjabaju.com. Pakaian itu sering dipakai meski mereka tidak saling bersama. Saat menonton film Allied, Citra dan Zydane menonton sendiri-sendiri tapi mereka mengenakan kemeja couple Denim San Kui. Itu sudah sesuai dengan perjanjian.

Baru-baru ini keduanya membuat tantangan yakni saling mengirim pesan kepada mantan mereka. Citra awalnya ragu tapi pada akhirnya menjalankan tantangan itu juga.

“Hai,” tulis Citra untuk Aji.

Tak berselang lama, pesan melalui WA itu sudah mendapat balasan.
“Jangan ganggu gue lagi! Gue udah bahagia sekarang. Mendingan lu move on deh,” begitu pesan dari Aji.
Balasan itu diperlihatkan kepada Zydane yang duduk di depan Citra. Keduanya saling memandang lalu tertawa.
Zydane juga mengirimkan pesan yang sama kepada mantannya yang bernaman Nana. Sayang, pesan itu hanya dibaca tanpa dibalas.

Beberapa hari setelah tantangan Citra kembali dibuat terpingkal-pingkal oleh kelakuan mantannya. Aji mengunggah sebuah foto dengan pacar barunya. Keduanya menggunakan kemeja couple Dream Star yang dipesan dari Ayobelanjabaju.com. Citra tahu benar karena dia dan Zydane juga punya baju itu. Selain baju yang sama, pose pasangan itu juga sama dengan pose Citra dan Zydane. Sontak saja Citra ngakak.
“Ini orang apa banget sih, tukang copas banget. Nggak malu apa ya?” kata Citra entah kepada siapa, mungkin angin.

Tak berselang lama, ada pesan masuk ke Instagram Citra. Pesan itu berasal dari pacar baru Aji.
“Lu jangan coba ganggu Aji dan gue lagi. Kami sudah bahagia. Please, lu kan udah punya cowok juga.
Jangan jadi perusak hubungan orang.”
Pesan itu tidak digubris oleh Citra. Lalu, ada pesan lain yang masuk lagi. Masih dari orang yang sama.
“Lu tahu nggak sih gimana rasanya saat lu dibanding-bandingin sama orang lain. Aji tuh apa-apa selaldibandinginnya ke lu. Bahkan, dia masih simpan foto lu. Kemarin yang bales pesan di WA itu gue.”

Saat membaca pesan itu, Citra terkejut. Dia tidak tahu sama sekali tentang Aji yang masih menyebut- nyebut namanya. Pesan di WA itu juga anya sekadar iseng. Semua dijelaskan ke pacar baru Aji.

Entah pacar Aji mengerti atau tidak, yang pasti tidak ada balasan. Yang pasti, foto dengan pose yang sama persis muncul lagi. Semenjak hariitu, akun Instagram Aji dan pacarnya diblokir oleh Citra dan Zydane. Kini Citra dan Zydane bahagia dan melakukan hal gila lainnya tapi tidak pernah menyangkut dengan masa lalu. Keduanya malah bersaing siapa yang akan selesai skripsi duluan.

Anak Kekunoan, Mama Kekinian

Anak Kekunoan, Mama Kekinian
anak kekunoan mama kekinian
Anak Kekunoan, Mama Kekinian

“Permisi… Ada paket!” teriak seorang pria dari luar pintu gerbang rumah Finta. Gadis berambut panjang yang kini duduk di bangku kelas XI itu lalu berlari untuk membukakan pintu.
“Paket buat siapa ya, Pak?” tanya Finta tanpa basi-basi.
“Atas nama Astuti Wulandari Mbak. Apa benar di sini rumahnya?”
“Oh…iya. Bener kok Pak.”

Finta bergegas mengecek paketan itu setelah menandatangi tanda terima.
 “Ayobelanjabaju.com lagi, pasti Mama beli baju baru lagi. Padahal baru seminggu yang lalu pesanan sepatu di ayobelanjabaju.com sampai,” ujar Finta. Paket itu lalu diletakkan Finta di meja kamar sang Mama. Belum sempat keluar dari kamar itu, Mama sudah datang.

“Ada paketan lagi tuh buat Mama. Mama beli apa lagi sih?” tanya Finta.
“Wah, cepet banget. Mama beli baju couple Rusa Sabta Marry. Mama sama Papa kan mau ada acara liburan ke Bandung sama temen-temen. Kamu kemarin diajak nggak mau, ya udah Mama beli baju couple sama Papa aja,” jelas sang Mama.
“Mama Papa kan udah punya baju couple banyak. Ngapain beli-beli lagi?”
“Yang itu kan udah pernah dipakai semua. Masa kalau pergi kesannya pakai yang itu-itu aja, malu dong sayang,” jawab sang Mama.
“Serah Mama aja deh,” jawab Finta sambil berlalu meninggalkan Mama yang sibuk memeriksa paketnya yang baru saja sampai.

Begitulah kehidupan Finta. Mamanya suka sekali belanja pakaian ala kekinian. Setiap ada yang lagi trend pasti Mama beli. Beda jauh dengan Finta, dia sangat cuek terhadap penampilan. Cukup kemeja atau t-shirt dan celana jeans, dia sudah merasa PD.

Berkali-kali Mama meminta Finta untuk berpenampilan layaknya remaja lainnya yang modis, tapi Finta selalu menolak. Dia juga awalnya merasa biasa saja saat melihat Mamanya yang selalu tampil dengan gaya ala anak muda.
Entah mengapa akhir-akhir ini saja dia merasa kurang nyaman. Dia merasa ada yang salah dengan penampilan sang Mama. Rasanya dia ingin bicara tapi tidak tega dan takut salah bicara. Sampai siang itu ada kejadian yang membuat Finta benar-benar tidak kuat lagi untuk menahan semuanya.

“Mamanya Finta tuh kekinian banget, tapi lihat anaknya, kekunoan! Hahahha,” ungkap teman Finta.
Ada juga beberapa teman yang mengejeknya dengan sebutan yang sangat menyakiti Finta.
“Dia tuh kayaknya anak angkat deh. Mamanya cantik, Papanya ganteng, anaknya, apa banget.”

Kejadian itupun akhirnya diceritakan Finta ke Mamanya. Kini sang Mama mulai mengerti. Dia berjanji akan berpenampilan modis tapi sesuai dengan usianya. Finta juga dirayu sang Mama untuk mulai mengubah penampilannya, setidaknya wajahnya tidak terlihat kusam dan bibirnya tidak kering.

Finta harus mulai melakukan perawatan untuk menjaga kesehatan dan penampilannya dan dia setuju. Keduanya lalu belanja beberapa produk kecantikan di aybela.com. Finta juga memilih beberapa baju yang sedang trend di kalangan remaja di ayobelanjabaju.com.

Kini Ibu dan anak ini sama-sama tampil cantik. Tidak ada lagi yang menjuluki Finta sebagai anak angkat atau anak kekunoan. Bahkan, cowok yang ditaksir Finta secara diam-diam kini mulai mendekatinya.

“Cie…yang lagi PDKT,” kata sang Mama.
Finta hanya tersenyum malu.
“Sekarang yang pesen baju couple di ayobelanjabaju.com nggak cuma Mama nih kayaknya,” tambah Mama sambil tertawa.
“Iya dong. Kan yang kekinian nggak Cuma Mama. Aku juga bisa,” jawab Finta

Cerpen - Berawal dari Kertas Tugas



Tingkah orang yang lagi jatuh cinta memang kadang aneh bahkan bisa dibilang gila. Hal itu juga dialami oleh Natuna. Seorang mahasiswi yang kini duduk di semester lima. Dia sedang tergila-gila pada juniornya yang bernama Randy. Karena merasa dirinya adalah cewek ditambah lagi dia adalah senior, Natuna tidak mau mendekati Randy. Dia berusaha dengan berbagai macam cara agar Randy memperhatikannya setiap kali keduanya bertemu. Sayang semua usah itu masih gagal.

Cerita Cinta

“Na…. Gue harus ngapain dong? Dia itu sok cuek banget. Enggak pernah mau senyum kalau ketemu gue,” cerita Natuna pada Rindu saat mereka sedang makan siang di rumah makan Padang.
“Duh…mana gue tahu. Lu datang ke tempat yang salah kalau mau cari solusi buat PDKT sama cowok,”jawab Rindu.
“Oh….iya. Gue lupa kalau lu jomblo selama 20 tahun. Hahahahahah,” gurau Nantuna.
“Lu lagi ngetawain nasib lu sendiri?”
“Sialan lu!”
“Ya lu ngomong seolah-olah gue ini satu-satu orang yang jomblo paling lama. Padahal lu juga. weeekkk…,” ungkap Rindu sambil menjulurkan lidah.

Setelah makan siang, keduanya kembali ke kampus karena masih ada satu kelas lagi yang harus dihadiri.

“Kosong woy! Cuma dikasih tugas dan dikumpulin hari ini juga. Lihat aja di papan pengumuman,” kata Ridwan saat bertemu dengan Natuna dan Rindu di tempat parkir.

Dua cewek jomblo itu akhirnya berjalan menuju papan pengumuman. Ridwan memang tidak bohong.
Keduanya lalu memilih perpustakaan untuk menyelesaikan tugas yang diberikan oleh dosen yang sedang sakit. Setelah selesai, sesuai dengan perintah tugas itu dikumpulkan di meja dosen yang bersangkutan. Saat sampai di ruangan beliau, Natuna melihat sesuatu yang kemudian memunculkan ide cemerlang.

 Di meja dosen itu ada tumpukan kertas tugas. Setelah dilihat ternyata ini tugas untuk mahasiswa angkatan si Randy. Natuna meneliti tumpukan kertas itu dan mencari nama Randy. Setelah beberapa saat, akhirnya kertas yang dia cari ketemu.

“Yey…dapet nih gue,” ungkap Natuna.
“Gila lu! Mau lu apain? Ayo keluar!” ajak Rindu.
“Gue punya ide cemerlang. Yuk!” kata Natuna penuh semangat lalu memasukkan kertas milik Randy ke dalam tasnya.
“Kertasnya lu bawa?”
“Iya, udah ayo! Keburu ketahuan ntar.”

Rindu hanya terdiam dan pasrah saat tangannya ditarik oleh Natuna. Rindu bingung apa yang sebenarnya ada di kepala temannya itu. Mungkin saja kepalanya baru aja terbentur tembok atau batu besar. Sesampainya di rumah, Natuna langsung mengeluarkan kertas tugas milik Randy. Dia membaca dan meneliti satu per satu tulisan Randy.
“Hahahaha… . Ini sih banyak yang salah. Sini kakak ajarin dulu,” ungkapnya entah pada siapa karena dia sedang sendirian di dalam kamar.Natuna lalu ingat status Randy di Twitter beberapa hari lalu.

“Ngopi yuk!” begitu statusnya.

Natuna lalu menuliskan kata-kata yang sama di kertas tugas Randy Tulisannya ada di bagian bawah dan kecil-kecil sekali. Natuna berharap tulisan itu tidak terbaca dosennya. Selain ajakan ngopi, Natuna menambahkan nomor WhatsApp-nya.

Keesokan harinya, Natuna berangkat ke kampus lebih awal demi mengembalikan kertas yang dia curi dari ruang dosen. Dia sudah memastiakn bahwa di jam itu, Sang Dosen tidak ada jadwal mengajar. Kemungkinan besar dosen itu tidak ada di ruangan. Tebakan Natuna benar. Semua berjalan sesuai rencana. Satu minggu setelah pencurian itu, tidak ada kabar sama sekali dari Randy.

Tidak ada nomor baru yang masuk. Bahkan, Randy yang biasanya aktif di Twitter dan menuliskan segala sesuatu di sosmed, tidak pernah menyinggung masalah ajakan ngopi. Natuna sudah putus asa. Mungkin tidak dibaca atau kertasnya tidak dikembalikan, begitu yang ada di pikiran Natuna.
Satu bulan kemudian, ponsel Natuna bergetar saat dia sedang asyik ngobrol dengan teman-temannya di kantin kampus.

“Duh… ini hp berisik. Pasti dari operator atau Papa minta pulsa nih,” keluh Natuna.
Ternyata setalah dilihat, ada pesan WA baru dari nomor yang tidak dikenal. Tidak ada foto di kontak tersebut.
“Yuk! Cafe Lovable, malam ini, jam 8,” begitu pesan dari nomor tak dikenal itu.
“Duh…. siapa lagi nih. GJ. Pasti salah sambung,” kata Natuna.
“Emang apaan isinya?” tanya Rindu.
Lalu Natuna memberikan ponselnya kepada Rindu dan membiarkan dia membaca pesan itu.
“Sstttt… Jangan-jangan ini si doi. Kan waktu itu lu…,” Rindu belum sempat menyelesaikan kalimatnya,
Natuna langsung memotong.
“Oh My God… demi apa? Gue mimpi apa? Tapi kok nggak ada fotonya? Bisa aja orang lain yang salah
kirim,” ungkap Natuna.
“Udah coba dateng aja. Siapa tahu emang dia atau ini lu bales aja. Terus tanya siapa dia,” saran Rindu.

Setelah berdebat lama dengan Rindu, akhirnya Natuna memutuskan untuk datang. Dia menjawab pesan di WA itu dengan satu kata saja yaitu ‘Okay’. Hari yang ditunggu tiba. Natuna sudah tampil cantik pakai Blouse Wanita Coco Made Me warna merah dan sepatu Converse all star warna merah kesayangannya. Keduanya dibeli Natuna di online shop favoritnya yaitu ayobelanjabaju.com.

Menurut Natuna, dia selalu nyaman dan merasa lebih PD setiap kalai pakai baju atau sepatu dari Ayobelanjabaju.com. Saat sampai di cafe, dia mencoba menghubungi nomor yang sempat mengirimnya pesan lewat WA.

Tidak ada jawaban. Natuna sempat ingin pulang, lalu ada orang yang tiba-tiba memanggilnya. Saat menengok ke belakang, ternyata itu adalah Randy.

“Sorry ya,telat!” kata Randy sambil tersenyum manis yang mampu membuat Natuna pengin pingsan.
Malam itu benar-benar layak dicatat dalam buku sejarah, begitu pikir Natuna. Keduanya ngobrol hingga
larut malam dan sejak hari itu, Natuna dan Randy makin dekat. Setelah PDKT tanu sudah bisa dibayangkan apa yang terjadi selanjutnya. Mereka jadian.
Posting Lama ►
 
Exit Di Like yah Sob!! Makasih